SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Daerah

Marak Galian C Ilegal, GATRA Lakukan Audiensi Dengan DPRD Sampang

Avatar
×

Marak Galian C Ilegal, GATRA Lakukan Audiensi Dengan DPRD Sampang

Sebarkan artikel ini

SAMPANG, MaduraPost – Sejumlah aktivis yang tergabung dalam Gerakan Advokasi Tambang Rakyat (GATRA) mendatangi kantor Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Sampang di Jalan Wijaya Kusuma. Kamis (16/07/2020).

Kedatangan aktivis tersebut guna melakukan audiensi dengan para wakil rakyat serta dengan sejumlah Organisasi Perangkat Daerah (OPD) setempat.

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Siddik Ketua Jaringan Kawal Jawa Timur (Jaka Jatim) menuturkan pihaknya banyak menemukan galian C di Kabupaten Sampang yang beroperasi tidak memiliki izini resmi. Pihaknya juga menegaskan hal tersebut dilakukan sebagai upaya untuk membantu Pemerintah Daerah (Pemda) dalam hal pemasukan pendapatan daerah.

Baca Juga :  Ngalap Berkah Ramadhan, Bani Group Bersama Forkopimda dan Toger Bagi-bagi Takjil

“Kami datang kesini bukan dalam hal mengadili, akan tetapi untuk mendorong pemerintah menertibkan saja. Kalau ada izinnya kan jelas pajaknya juga,” kata Didik sapaan akrabnya.

Sementara itu, Wakil Ketua I DPRD Kabupaten Sampang Amin Arif Tirtana menyampaikan sedikitnya ada 24 Galian C yang berada di Kabupaten Sampang. Namun dirinya menyebutkan hanya ada 3 tempat yang sudah memiliki izin.

“Kami juga akan sampaikan kepada pemerintah daerah agar mendorong para pengusaha untuk memproses izin tambang galian C,” katanya.

Baca Juga :  Keterangan Saksi OJK, Acong Latif Buktikan BOS BPR Legian Tidak Salah

Ditempat yang sama Kabid Penataan Pengelolaan Lingkungan (PPL) Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Sampang Moh. Zainullah membenarkan hal tersebut. Ia mengungkapkan Galian C yang beroperasi di Kabupaten Sampang terdapat 24 namun yang sudah mengajukan izin 8 dan 3 diantaranya sudah keluar izinnya.

“Kami sudah meminta kepada pemilik tambang yang tidak memiliki izin resmi untuk tidak beroperasi,” ungkapnya kepada media.

Baca Juga :  RSUD H. Slamet Martodirdjo Mengucapkan, Selamat Hari Jadi Kabupaten Pamekasan ke-490

Ia juga memaparakan beberapa aturan atau prosedur untuk mengurus perizinan tambang galian C, yaitu izin tata ruang (ITR), Wilayah Izin Usaha Penambangan (WIUP), izin lingkungan, dan izin produksi.

“Yang saya sebutkan tadi 8 sudah melakukan pengajuan izin ada 5 yang tinggal Jaminan Reklamasi (Jamrek) yang belum selesai,” imbuh Zainullah.

“Kami sudah memberikan imbauan kepada pelaku usaha supaya memproses perizinanannya. Jika tidak izin dan tetap beroperasi, maka dapat dikenakan sanksi pidana,” pungkasnya. (mp/ron/rul)

Baca berita lainnya di Google News atau langsung ke halaman Indeks

Konten di bawah ini disajikan oleh advertnative. Redaksi Madura Post tidak terlibat dalam materi konten ini.