SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Berita

Rencana DLH Sumenep Bikin Bank Sampah di Setiap Desa Segera Terwujud

Avatar
×

Rencana DLH Sumenep Bikin Bank Sampah di Setiap Desa Segera Terwujud

Sebarkan artikel ini
WAWANCARA. Kepala DLH Sumenep, Arif Susanto, saat diwawancara wartawan beberapa waktu lalu. (Istimewa for MaduraPost)

SUMENEP, MaduraPost – Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Sumenep, Madura, Jawa Timur, berencana akan menyediakan bank sampah di setiap desa.

Hal itu dilakukan seiring dengan tingginya volume sampah yang terkumpul di Tempat Pemroresan Akhir (TPA) Kacamata Batuan.

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Kepala DLH Sumenep, Arif Susanto mengatakan, setiap hari ada sekitar 40 ton sampah yang masuk ke TPA.

Sebab itu, pembuatan bank sampah di setiap desa dianggap penting, untuk memudahkan para petugas membersihkannya.

“Kalau setiap desa nanti ada bank sampah, maka warga tinggal membuangnya di tempat itu. Lalu petugas tinggal datang mengambil sampah tersebut,” kata Arif dalam keterangannya, Minggu (21/4).

Baca Juga :  TFPKD Ingkar Janji, Ratusan Massa Kembali Datangi Kantor Bupati Bangkalan

Pihaknya menjelaskan, di kawasan kota sudah ada 4 bak sampah kontainer yang sudah disediakan. Meski begitu, ia menilai sesuatu fakta, masih banyak sampah berada di luarnya.

“Kesadaran masyarakat untuk membuang sampah pada tempatnya masih minim. Makanya kami berinisiatif menyediakan bank sampah di setiap desa,” kata Arif.

Sebelum ada bank sampah di setiap desa, Arif mengimbau agar masyarakat Sumenep menyediakan tempat sampah di depan rumah masing-masing.

Baca Juga :  Empat ABK Zidane Express yang Sempat Hilang Kontak Ditemukan Selamat

Nantinyan, petugas dari DLH akan menjemput sampah tersebut secara berkala.

“Kita akan ambil sampah dua kali dalam sehari, yaitu setiap pukul tujuh pagi dan tujuh malam,” kata Arif menegaskan.

Arif juga berharap kepada para pemilik toko di pinggir jalan, utamanya di kawasan kota agar disiplin dalam hal menjaga kebersihan.

“Buanglah sampah pada tempatnya. Mari kita membiasakan diri menjaga lingkungan dengan tetap bersih. Caranya ya jangan membuang sampah sembarangan,” imbau Arif.

Baca Juga :  Program PPTKH Masuk Tahap Kedua, Disperkimhub Sumenep Paparkan Hal Ini

Arif mengungkapkan, saat ini bank sampah masih tersedia di tiga tempat. Yakni di Desa Pamolokan, Marengan dan Bangselok.

“Untuk sementara masih mampu mengatasi persoalan sampah. Tapi belum maksimal, karena di setiap desa kami masih temukan tumpukan desa walaupun dengan skala kecil. Ini menunjukkan kalau masyarakat masih males membuang sampah ke tempatnya,” kata Arif mengungkapkan.

Dalam perjalanannya, rencana tersebut telah di musyawarahkan dengan sejumlah kepala desa, lurah dan camat.

“Semoga segera terealisasi dalam waktu dekat ini,” harap Arif.***

Baca berita lainya di Google News atau gabung grup WhatsApp sekarang juga!

Konten di bawah ini disajikan oleh advertnative. Redaksi Madura Post tidak terlibat dalam materi konten ini.