Kapus Pasongsongan Enggan Komentar Dugaan Pemotongan Dana Kapitasi

  • Bagikan
Puskesmas Pasongsongan diduga memotong dana kapitasi hingga mencapai 20 persen untuk karyawan. (MaduraPost/dok)

SUMENEP, MaduraPost – Kepala Puskesmas Pasongsongan Yeny Tri Suci tidak merespons dugaan pemotongan dana kapitasi di bawah instansinya. Hal itu diketahui setelah pihaknya dikonfirmasi, bahkan Yeny membantah praktik dugaan pemotongan tersebut.

“Tidak ada pemotongan. Saya tidak bisa berkomentar apa-apa,” kata Yeny.

Sebelumnya, sejumlah karyawan di Puskesmas Pasongsongan, Kabupaten Sumenep, Jawa Timur, melakukan protes secara diam-diam, karena dana kapitasi yang menjadi hak karyawan diduga dipotong hingga 20 persen oleh salah satu oknum pegawai senior yang menduduki jabatan strategis di puskesmas tersebut.

BACA JUGA :  Joko Suwarno Diminta Berhenti Dari Jabatannya, Pemuda Demo Kantor Kecamatan Batang-Batang

Parahnya pemotongan tersebut dilakukan tanpa mufakat dan kebijakan jelas dari pimpinan puskesmas. Hanya kabar alasannya, pemotongan tersebut dilakukan untuk menutupi kebutuhan pegawai yang berstatus sukwan.

“Jelas mereka yang mendapatkan dana kapitasi setiap pencairan dipotong dengan alasan untuk pembayaran honor yang sukwan,” kata salah satu pegawai puskemas yang meminta identitasnya disamarkan, Jumat (24/9).

BACA JUGA :  Proyek Paving di Desa Padelegan Diduga Milik Pendamping Desa Dikerjakan Asal Hasil

Menurutnya, dugaan pemotongan tersebut dilakukan oleh pegawai yang menduduki jabatan bendahara. Hal tersebut diketahui setelah penanda tanganan pencairan, nominal antara yang diterima karyawan dan laporan pertanggungjawaban kepada pemerintah, tidak sama.

“Selama ini kami pasrah meski setiap penanda tangan pencairan tidak pernah sama dengan apa yang kami terima, namun bukan berarti itu tanpa sepengetahun pimpinan,” tegasnya.

  • Bagikan