Proyek ADK Permata Selong Sampang Dikeluhkan Warga

Avatar

SAMPANG, MaduraPost – Persoalan realiasi program Alokasi Dana Kelurahan (ADK) 2019 di kabupaten Sampang seakan tak berkesudahan, Setelah mendapat sorotan tajam dari DPRD setempat, Kini proyek ADK dikeluhkan warga yang tinggal di sekitar lokasi proyek.

Misalnya proyek pembangunan saluran irigasi yang terletak di perum Permata Selong, kelurahan Gunung Sekar, kecamatan Sampang. Pasalnya proyek yang baru saja selesai dibangun itu kini telah rusak.

Berdasarkan papan informasi yang terpasang di lokasi, Proyek tersebut dikerjakan CV Kembar Jaya Perkasa dengan nilai kontrak Rp 186.780.000. Sementara lokasi pengerjaan ada di blok G, H, dan I.

BACA JUGA :  DPRD Sumenep Minta PT Sumekar Line Dimiliki Utuh Pemkab

Ketua RT 8/ RW IX, Muni menuturkan, proyek saluran irigasi di lokasinya dikeluhkan warga. Sebab cover U-ditch atau penutup saluran yang dipasang sudah retak.

Warga protes dan meminta kepada rekanan pelaksana proyek agar cover U-ditch yang retak itu diganti dengan yang baru. Anehnya sekarang di cover U-ditch itu ada tulisan “Plat beton ini milik warga”.

“Berita acara terkait dengan kesanggupan rekanan untuk memperbaiki kerusakan U-ditch sudah ada. Kenyataannya sampai sekarang hanya sebagian saja yang diganti,” tuturnya, Rabu (8/1/2020).

BACA JUGA :  Program Pemberdayaan Masyarakat Desa Rekkerrek Untuk Pamekasan Hebat

Kekecewaan warga terhadap pihak pelaksana proyek tersebut tak berhenti di situ, Menurutnya warga juga sangat merasa terganggu dengan keberadaan sisa bahan material proyek yang sampai saat ini masih dibiarkan menumpuk di lokasi, kemudian aluran irigasi juga tidak rata dengan tanah.

“Sisa batu krikil dan sirtu tidak dibersihkan dan dibiarkan begitu saja. Padahal itu bisa menggangu aktivitas warga,” katanya.

BACA JUGA :  Apa Itu Rumah Tunggu Kelahiran ? Dinkes dan P2KB Sumenep Optimalkan Layanan Ibu Melahirkan

Dirinya berharap kepada pihak pelaksana agar profesional dalam mengerjakan proyek tersebut. Semua bentuk atau item dari proyek harus dikerjakan sampai tuntas sesuai juknis yang ada. Misalnya pembersihan sisa bahan material dan semacamnya.

“Rekanan jangan acuh dan lepas tanggung jawab,” tegurnya.

Sementara itu, Pengawas Proyek, Anas saat dikonfirmasi melalui sambungan telepon memiliki irit berbicara. Ia mengklaim bahwa perbaikan U-ditch yang retak sudah dilakukan.

“Mohon maaf ya sekarang saya lagi sibuk ada urusan keluarga,” singkatnya (mp/zen/rul)