Vaksin Untuk Anak Usia 6 Tahun Akan Diterapkan di Sumenep

  • Bagikan
ILUSTRASI

SUMENEP, MaduraPost – Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Sumenep, Madura, Jawa Timur sambut baik rekomendasi Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) tentang pembaharuan vaksinasi Covid-19 untuk anak usia 6 hingga 11 tahun.

Saat ini, Dinkes Sumenep tengah menunggu surat resmi atas pembaruan vaksinasi tersebut. Hal itu disampaikan Kepala Dinkes Sumenep, Agus Mulyono.

Pihaknya mengatakan, rekomendasi pembaharuan vaksinasi ini dikeluarkan dengan pertimbangan anak-anak yang dimungkinkan dapat tertular dan menularkan Covid-19.

BACA JUGA :  Antisipasi Penyebaran Covid-19, Disdik Sumenep Bagikan Ribuan Maskes Gratis

“Anak-anak takut juga tertular virus Covid-19 atau menularkan ke orang-orang di sekitarnya. Maka dari itu, sasaran vaksin sudah ada gambaran untuk anak usia di atas 6 tahun. Tentu kalau sudah perintah, baik berupa edaran maupun yang lain dari Satgas Covid-19 pusat, siap tidak siap, harus siap. Tetapi belum ada tindak lanjut secara resmi,” terangnya, Jumat (19/11).

Pihaknya menguraikan, proporsi kasus anak terinfeksi Covid-19 berdasarkan data Satgas penanganan Covid-19 pada awal bulan ini, yaitu sebesar 13 persen secara nasional.

BACA JUGA :  Hati-Hati Jika Beli Madu Asli, Warga Batuputih Terindikasi Jual Madu Palsu

Sebab itu, rekomendasi ini sangat penting untuk mengontrol penularan dan transmisi Covid-19 di Indonesia khususnya di Kabupaten ujung Timur pulau Madura ini.

Agus menjelaskan, rekomendasi ini bersifat dinamis dan dapat berubah sewaktu-waktu, dengan perkembangan bukti-bukti ilmiah. Maka, kata dia, pemberian vaksin Sinovac pada anak golongan usia 6 tahun ke atas diberikan secara intramuskular dengan dosis 0,5 ml.

BACA JUGA :  Dapat Anggaran DBHCHT Tahun 2021, RSUDMA Sumenep Tambah Berbagai Sarana dan Prasarana Kesehatan

Diketahui, vaksin sebanyak dua kali dengan jarak dosis pertama ke dosis kedua yaitu 4 Minggu. Dan tentunya masih membutuhkan sosialisasi dan pendekatan yang humanis.

Namun, lanjutnya, untuk teknis secara detail masih menunggu kepastian atas penerapan vaksinasi usia dini tersebut.

“Untuk pelaksanaannya sasaran anak sekolah atau siapa itu sebenarnya menunggu secara resmi, atau sekolah PAU atau RA,” tukasnya.

 

  • Bagikan