SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Headline

Solusi Kasus Tanah Nenek Bahriyah vs Suhartatik di Pamekasan

Avatar
×

Solusi Kasus Tanah Nenek Bahriyah vs Suhartatik di Pamekasan

Sebarkan artikel ini
Suhartatik dan Suaminya (foto kiri) dan Bahriyah.

PAMEKASAN, MaduraPost – Kasus yang saat ini menjadi perhatian publik di Kabupaten Pamekasan adalah kasus sengketa tanah yang melibatkan Nenek Bahriyah dan keponakannya Suhartatik Warga Kelurahan Gladak Anyar Pamekasan.

Terbitnya dua sertifikat pada satu objek tanah yang sama membuat keduanya merasa mempunyai hak atas tanah tersebut.

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Polres Pamekasan yang sebelumnya telah menetapkan Nenek Bahriyah sebagai tersangka atas laporan penyerobotan yang disampaikan Suhartatik harus dihentikan karena pihak Nenek Bahriyah melakukan gugatan Perdata ke PN Pamekasan.

Kasus saling lapor antara Suhartatik dan Bahriyah yang masih mempunyai ikatan keluarga terkait masalah hak atas sebidang tanah menuai kritik dari masyarakat.

Baca Juga :  DKPP Sumenep Terima 3 Kategori Penghargaan dari Pemprov Jatim

Tidak jarang tindakan yang dilakukan Suhartatik yang melaporkan bibiknya tersebut dianggap tindakan yang tidak beretika, apalagi secara ekonomi nenek bahriyah tergolong menengah kebawah.

Menurut Ustadz Jauhari dari Pondok Pesantren Banyuayu, Kasus tersebut harus diselesaikan secara kekeluargaan dengan cara mempertimbangkan antara maslahat dan mafsadahnya, Karena menurut Jauhari, Siapapun yang akan jadi pemenang dalam perkara tersebut akan dinilai negatif oleh masyarakat.

“Suhartatik tidak akan dianggap hebat karena telah memenjarakan bibiknya, Begitu juga sebaliknya. Justru Keluarga mereka akan dinilai negatif oleh Masyarakat, Kasihan orang tua mereka yang sudah meninggal,” Kata Jauhari.

Baca Juga :  Anggaran Pilkada 2024 di Sumenep Belum Jelas, KPU Sebut Begini

Begitu juga dengan tanah yang menjadi objek sengketa, Banyak peristiwa serupa terjadi dan menjadi gambaran kepada kita semua. Bahwa tanah yang diperoleh dengan cara tidak baik, Allah akan mencabut barokah dari tanah tersebut.

“Saya yakin, siapapun yang nantinya menjadi pemenang dalam perkara tersebut, apabila dilakukan dengan cara tidak benar, hanya akan membawa modarat kepada pemiliknya atau kepada keturunannya,”Lanjut Jauhari.

Lebih lanjut Jauhari mengatakan bahwa sengketa yang saat ini terjadi antara Nenek Bahriyah dan Suhartatik karena motif ingin membela hak. Namun mereka tidak sadar bahwa apa yang mereka lakukan menjadi cibiran masyarakat.

“Suhartatik tidak akan menjadi Kaya atau miskin karena tanah tersebut, Begitu juga sebaliknya, Motif membela hak bagi keduanya hanya nafsu dari keduanya yang akan berakibat Allah akan mencabut Barokah dari tanah tersebut,” Tegas Jauhari.

Baca Juga :  Selamat Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1443 H, Mohon Maaf Lahir dan Batin

Menurut Jauhari, Antara Suhartatik dan Bahriyah harus mempunyai kesadaran diri dan menyelesaikan persoalan tersebut secara kekeluargaan. Salah satu solusinya dengan cara Ilmu Faraidh, Bukan melalui proses hukum yang akan membuat reputasi keluarga mereka hancur.

“Kalau proses saling lapor tetap dilanjutkan, Keduanya tidak bisa mediasi, Maka leluhur mereka yang mempunyai tanah tersebut tidak akan pernah ridho, Barokah tanah tersebut akan dicabut,” Tutup Jauhari.

Baca berita lainya di Google News atau gabung grup WhatsApp sekarang juga!

Konten di bawah ini disajikan oleh advertnative. Redaksi Madura Post tidak terlibat dalam materi konten ini.