SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
DaerahEkonomi & BisnisPendidikan

Rektor Didesak Potong UKT, Tanda Banyak Mahasiswa IAIN Madura Kere

Avatar
×

Rektor Didesak Potong UKT, Tanda Banyak Mahasiswa IAIN Madura Kere

Sebarkan artikel ini

PAMEKASAN, Madurapost.id – Rektor IAIN Madura Muhammad Kosim kembali didemo mahasiswa menentang keputusannya dalam menurunkan uang kuliah tunggal (UKT) yang dinilai masih terlalu kecil yakni hanya 15 persen. Mereka meminta agar pemotongan UKT tersebut bisa mencapai hingga 50 persen.

“Mahasiswa turun jalan biasa. Berarti ada yang dituntut. Kenapa UKT diminta dipotong sampai 50 persen, berarti mahasiswa ini tercekik ekonomi. Artinya banyak yang tidak mampu alias kere,” kata Mantan Aktivis Mahasiswa Abdurrahman, Selasa (23/6/2020).

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Baca Juga :  Lomba Adzan Ramadhan Ceria Resmi Ditutup

Ia menyebutkan, pergerakan mahasiswa turun ke jalan hingga mendemo tentu sudah berdasarkan pertimbangan-pertimbangan. Sehingga apa yang diinginkan dalam aksi tersebut, harus dapat tercapai.

“Minta potong berapa pun bisa, asal tuntutan itu masuk akal dan wajar,” ungkapnya.

Sebelumnya pada Kamis, 18 juni 2020 Rektor IAIN Madura mengeluarkan surat keputusan Nomor: B-815/In.38/R/PP.00.9/06/2020, yang isinya tentang pengurangan UKT 15 persen, dengan syarat mengacu pada Keputusan Mentri Agama (KMA).

Baca Juga :  Komunitas Pemuda Panempan Bersama Remas Gelar Lomba Adzan

Namun keputusan tersebut ditentang oleh mahasiswa. Sebab hal itu dirasa sangat memberatkan, karena katidaksesuaian dengan kondisi perekonomian mahasiswa saat ini.

Rata-rata mahasiswa terdampak secara ekonomi, bukan secara fisik. Hal itu yang dirasa sangat berbanding terbalik dengan putusan rektor yang mengacu pada KMA. (mp/red/rus)

Baca berita lainnya di Google News atau langsung ke halaman Indeks

Konten di bawah ini disajikan oleh advertnative. Redaksi Madura Post tidak terlibat dalam materi konten ini.