SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Headline

Petani Garam di Pamekasan Minta Dirut PT. Garam Dipecat

Avatar
×

Petani Garam di Pamekasan Minta Dirut PT. Garam Dipecat

Sebarkan artikel ini
Petani Garam di Pamekasan Minta Dirut PT. Garam Dipecat. (Foto: Efita/Biro Pamekasan)

PAMEKASAN, (madurapost.co.id) – Petani garam di Pamekasan meminta agar Dirut PT. Garam dihengkangkan dari jabatannya.

Hal tersebut disebabkan oleh turunnya harga garam yang sangat anjlok yang membuat para petani garam menjerit, petani garam menganggap Dirut PT. Garam tidak pro rakyat.

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Baca Juga :  Hari Anti Korupsi 2020, Catatan Hitam Kejari Sampang Dimata Pegiat Anti Korupsi

“Saya kira Bapak Dirut tidak berpihak pada petani, saya minta agar Bapak Presiden mengganti atau memecat Dirut PT. Garam yang tidak pro petani ini,” kata Suwito, salah satu petani garam. Jum’at (19/07)

Suwito meminta agar harga garam dinaikkan. Dirinya berharap agar Pemerintah dapat mengerti keadaan perekonomian para petani garam.

Petani garam asal Desa Majungan, Kecamatan Pademawu tersebut, mengaku saat ini harga garam di tingkat petani hanya berkisar Rp 250 hingga Rp 300 per kilogramnya.

Baca Juga :  Selamat Atas Dilantiknya Kepala Desa Rangperang Dejeh Kecamatan Proppo Kabupaten Pamekasan

“Harga garam sangat rusak dan anjlok, dan tidak sesuai dengan ekonomi kami para petani garam,” akunya. (mp/efi/zul)

Baca berita lainya di Google News atau gabung grup WhatsApp sekarang juga!

Konten di bawah ini disajikan oleh advertnative. Redaksi Madura Post tidak terlibat dalam materi konten ini.