SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Pendidikan

Pemenang Medali Perunggu Eksak Internasional Keluhkan Legalitas Pendidikan di Sampang

Avatar
×

Pemenang Medali Perunggu Eksak Internasional Keluhkan Legalitas Pendidikan di Sampang

Sebarkan artikel ini

SAMPANG, MaduraPost – Pemenang medali perunggu Olimpiade Matematika tingkat internasional di India, Nadiyah (21) keluhkan fasilitas dan legalitas pendidikan di kabupaten sampang terhadap Mathur Husyairi DPRD Provinsi Jatim.

Wanita cantik asal Tamberru Laok kecamatan Sokobanah kabupaten Sampang itu saat ini aktif meningkatkan intelektual anak muda di kampung halamannya.

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Penerima beasiswa S1 Universitas Brawijaya (Unibraw) Malang itu mengeluhkan kesulitan dalam melengkapi legalitas yayasan khusus Olimpiade. Atau yayasan umum untuk wadah kaula muda yang ingin mengembangkan ilmu eksak.

Baca Juga :  Polres Sampang Berhasil Mengamankan 17 Ton Pupuk Bersubsidi yang Akan Dijual Keluar Madura

“Saat ini yayasan yang dikelola orang tua belum lengkap izin-izinnya. Makanya saya minta minimal melalui anggota DPRD Jatim Mathur Husyairi untuk kelengkapan adminitrasi yayasan,” keluhnya saat bertemu Mathur Husyairi DPRD Provinsi Jatim di Tamberru Daya. Rabu (16/09/2020).

Anggota Komisi E DPRD Jatim Mathur Husyairi sangat baangga terhadap putra daerah yang masih memikirkan masa depan anak muda di kampung halamannya. Bahkan, Mathur akan membantu pengurusan izin ke Kementrian Hukum dan HAM.

Baca Juga :  Perubahan UN ke AN, Disdik Sumenep Jelaskan Tiga Hal Ini

“Saya akan bantu untuk legalitasnya, tahun 2020 saya pastikan bangunan sudah berdiri. Tapi adik Nadiyah harus komitmen dengan saya untuk memunculkan Nadiyah-Nadiyah selanjutnya,” harapnya.

Lanjut politisi partai PBB itu, Nadiyah akan dianggap gagal jika tidak bisa menularkan ilmunya kepada regenerasi. Itu adalah tanggung jawabnya selaku pemenang olimpiade internasional di India.

Baca Juga :  Adakan Dialog Publik, Pemuda Sokobanah Sampang Undang Para Calon Legislatif

“Terjun ke lembaga-lembaga, izin pada guru dan tanyakan apakah ada murid yang suka ilmu eksak, jika ada lalu bina untuk melahirkan nadia-nadia yang baru,” ungkapnya. (Mp/Sur/rul)

Baca berita lainya di Google News atau gabung grup WhatsApp sekarang juga!

Konten di bawah ini disajikan oleh advertnative. Redaksi Madura Post tidak terlibat dalam materi konten ini.