Scroll untuk melanjutkan membaca
DaerahHeadlinePemerintahan

Masyarakat Diimbau Tak Sembarangan Klaim Temuan Sejarah Sebagai Cagar Budaya

Avatar
×

Masyarakat Diimbau Tak Sembarangan Klaim Temuan Sejarah Sebagai Cagar Budaya

Sebarkan artikel ini

SUMENEP, MaduraPost – Kekayaan alam yang ada di Kabupaten Sumenep, Madura, Jawa Tmur, utamanya dalam segi menjaga kearifan lokal melalui cagar budaya terus dioptimalkan.

Pasalnya, masyarakat tak hanya bisa merawat keberagaman dan perawatan cagar budaya pada umumnya, seperti Mesjid Jamik yang sekaligus dijadikan tempat beribadah umat muslim. Lalu, Asta Tinggi yang menjadi tempat makam para raja-raja Sumenep, dan Museum Keraton sebagai lokasi sejarah pemerintahan kerajaan pada masanya.

advertisement
Scroll untuk melanjutkan membaca
Baca Juga :  Rumor Penarikan Fee DD/ADD Tahun Anggaran 2019, Sekertaris Komisi I DPRD Sampang Angkat Bicara

Namun, apabila memiliki temuan yang nantinya dapat dijadikan cagar budaya bisa melalui Dinas Pariwisata Kebudayaan Pemuda dan Olahraga (Disparbudpora) Sumenep, untuk dilakukan penelitian agar dapat ditetapkan sebagai cagar budaya baru.

“Jadi diusulkan saja, nanti melalui Disparbudpora yang akan mengusulkan ke Tim Ahli Cagar Bidayay (TACB) untuk diteliti,” ungkap Kepala Disparbudpora Sumenep, Bambang Irianto, melalui Kepala Bidang (Kabid) Kebudayaan, Roby, saat dikonfirmasi diruang kerjanya, Rabu (29/04/2020).

Baca Juga :  DLH Sumenep Sediakan Tong Sampah Khusus Sampah Masker

Dia mengatakan, bahwa sebenarnya masyarakat bisa mengelola cagar budaya yang ada, jika hal itu memungkinkan untuk ditetapkan sebagai cagar budaya, yang diresmikan oleh TACB setelah melalui serangkaian penelitian.

“Tapi juga harus diketahui bahwa cagar budaya itu harus didata asal usulnya bagaimana, jangan pas ada kuburun lama langsug diklaim cagar budaya, itu yang tidak boleh,” terangnya.

Baca Juga :  Warga Dasuk Sumenep Ditangkap Polisi Saat Simpan Sabu di Rumahnya

Dia menjelaskan, apabila masyarakat boleh mengajukan penemuan cagar budaya melalui Pemerintah Desa (Pemdes) setempat.

“Artinya, masyarakat boleh mengajukan penemuan lama yang nantinya bisa dijadikan cagar budaya. Nanti koordinasikan ke Kepala Desa (Desa), biar langsung ke kita (Disparbudpora, red),” tukasnya. (Mp/al/rus)

Baca berita lainnya di Google News atau langsung ke halaman Indeks

Konten di bawah ini disajikan oleh advertnative. Redaksi Madura Post tidak terlibat dalam materi konten ini.