KPM Curiga Ada Sisa Uang BPNT di ATM Masuk Kantong Agen di Pamekasan

  • Bagikan

PAMEKASAN, MaduraPost – Keluarga Penerima Manfaat (KPM) berupa Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) di Kecamatan Pasean, Kabupaten Pamekasan, mengungkap fenomena janggal dalam penyaluran sembako melalui agen Elektronik Warung Gotong Royong (e-Warong).

Masalahnya, pihak penerima mencurigai ada sisa uang yang sengaja diambil atau masuk ke kantong agen e-Warong. Dari Rp 200 ribu, KPM menduga tidak terbelanjakan semua. Agen hanya membelanjakan Rp 170 ribu. Sementara sisanya Rp 30 ribu, beres masuk kantong baju.

BACA JUGA :  Fraksi Demokrat Pamekasan Tolak Penghapusan TPP ASN pada Rapat Paripurna LKPJ

Demikian diungkapkan oleh KPM BPNT berinisial S. Menurutnya, sembako yang diberikan sudah berbentuk paketan. Di dalamnya berupa, beras 15 kilogram, 7 butir telur dan seperempat kacang tanah.

“Jika ditotal harga keseluruhan dipasaran paling cuma Rp 170. Jadi secara otomatis ini bantuan ada sisa uang Rp 30 ribu,” kata S dalam keterangannya.

Sembako tunai senilai Rp 170 tersebut di antaranya hanya meliputi beras, telur dan kacang. Dari itu, S ingat terhadap aksi demo Bank BNI yang dimotori aktivis menyoal penyaluran program. Di sana ada berapa keuntungan agen dari setiap penyaluran BPNT. Sebab program ini melalui kepanjangan tangan, Tikor, Dinsos atau pihak Bank BNI.

BACA JUGA :  Kepala Desa Bulangan Barat Apresiasi Pembebasan Tanah Untuk Pembudidaya Ikan Air Tawar

Dikonfirmasi terpisah, pejabat di Dinas Sosial Pamekasan yang mengurus soal BPNT Suyitno mengatakan, di Kecamatan Pasean, ada 20 agen e-Warong dengan jumlah KPM BPNT kurang lebih 7.000.

“Ada 20 agen e-Warong, kalau KPM kurang lebih ada 7000,” kata dia kepada Madurapost.

Dari total 7.000 KPM jika setiap KPM tersisa nominal Rp 30 Ribu dari setiap ATM KPM BPNT, maka ada sekitar Rp 200 juta lebih setiap bulannya ditilap agen.

BACA JUGA :  Mastuki, Mengabdi Membangun Negeri Tanpa Harus Jadi Pegawai Negeri

(mp/fat/rus)

  • Bagikan