Kesal Ulah Massa PMII, Aparat Bertindak Represif dan Arogan

  • Bagikan

PAMEKASAN, Madurapost.id – Aksi demo PMII di depan Pendopo Ronggo Sukowati Pamekasan berujung ricuh. Akibat kericuhan tersebut seorang pendemo berdarah dibagian kepala dan dilarikan kerumah sakit.

Kericuhan itu terjadi karena bentuk kekecewaan mahasiswa yang tidak ditemui oleh Bupati Pamekasan, sehingga akhirnya mahasiswa meneriakkan masuk dan menerobos pagar rumah Dinas Bupati.

BACA JUGA :  Penerima BPNT di Kecamatan Pakong Tak Pegang Kartu Rekening, DPRD Pamekasan : Itu Rawan Penyimpangan

Kemudian, aparat kepolisian menghalau pendemo yang sudah terlanjur masuk ke areal rumah Dinas tersebut, akan tetapi tidak digubrisnya.

Selain menerobos pagar tersebut, beberapa mahasiswa mengambil batu dan melemparkannya ke aparat yang bertugas. Diduga kesal terhadap apa yang dilakukan pendemo tersebut, aparat secara represip dan arogan melakukan pemukulan terhadap pendemo.

Sehingga, satu mahasiswa yang diketahui merupakan ketua Rayon Sakera PMII Komesariat IAIN Madura (Ahmad Rofiqi) tumbang.

BACA JUGA :  Pencak Silat Pepsi Gajah, Asah Bakat Cetak Generasi Berprestasi

Kapolres Pamekasan (Djoko Lestari) kepada beberapa awak media sewaktu dimintai keterangannya pada saat massa demonstrasi beranjak meninggalkan areal rumah Dinas Bupati mengatakan, tidak ada satupun massa aksi yang mengalami luka parah, Kamis (25/06/2020).

“Tidak, tidak ada,” kata Djoko Lestari singkat. (Mp/nir/din)

  • Bagikan