Scroll untuk melanjutkan membaca
Daerah

Kartu PKH di Sampang Diduga Ditahan Oknum Tak Bertanggung Jawab, Penerima Program Protes

Avatar
×

Kartu PKH di Sampang Diduga Ditahan Oknum Tak Bertanggung Jawab, Penerima Program Protes

Sebarkan artikel ini
KPM Program PKH di Sampang Musrifah memprotes oknum perangkat desa tak bertanggung jawab akibat tidak mengetahui keberadaan kartu ATM program yang diduga dikondisikan.(MaduraPost/Saman Syah)

SAMPANG, MaduraPost – Warga Desa Darma Camplong, Kecamatan Camplong, Kabupaten Sampang, Musrifah, memprotes sikap oknum pendamping PKH dan mantan perangkat desa karena diduga menahan atau mengondisikan kartu ATM PKH yang menjadi hak miliknya.

Musrifah sendiri sebagai Keluarga Penerima Manfaat (KPM) program mengaku jika sejak awal program diluncurkan, pihaknya tidak mengetahui keberadaan wujud kartu ATM PKH, meski sudah berupaya untuk memintanya.

advertisement
Scroll untuk melanjutkan membaca
Baca Juga :  Motif Cinta Terlarang, Wanita Muda di Sampang Secara Sadis Bunuh Tetangganya Sendiri

“Karena saya yang berhak memegang sendiri kartu ATM PKH sehingga tidak bisa merasakan manfaat bantuan pemerintah,” kata Musrifah, Senin (27/11/2023).

Ia mengatakan, saat ada yang cair, dirinya tidak seperti KPM yang lain. Sebab kartu ATM tersebut tidak berada di tangannya. Meski demikian, oknum dari pihak tak bertanggung jawab di desa, sepeserpun tidak pernah pura-pura memberi.

Baca Juga :  Jalan Penghubung Tiga Desa Rusak Parah, Masyarakat Ingatkan Janji Bupati

“Saya minta kartu PKH ke oknum mantan perangkat desa namun tidak pernah dikasih, ditanya alasannya tidak dijawab oleh oknum mantan perangkat Desa,” tegasnya.

Sementara itu, Pj Kades Darma Camplong Matruji mengatakan, atas masalah tersebut pihaknya sudah memanggil pihak pendamping PKH, akan tetapi pihak pendamping mengaku jika kartu sudah diberikan kepada KPM bersangkutan.

Baca Juga :  Oknum Bidan Puskesmas Banyuanyar Sampang, Diduga Bugil Dengan Selingkuhan

“Jadi dari pihak pendamping, katanya yang disampaikan ke saya sudah dikasih ke pihak KPM, Namun realita di lapangan kartu tersebut mungkin masih ditahan,” singkat Matruji.***

Baca berita lainnya di Google News atau langsung ke halaman Indeks

Konten di bawah ini disajikan oleh advertnative. Redaksi Madura Post tidak terlibat dalam materi konten ini.