SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Ekonomi & Bisnis

Harga Tembakau Tidak Sesuai BEP, Petani Mengeluh dan Menyebut Bupati Carpak

Avatar
×

Harga Tembakau Tidak Sesuai BEP, Petani Mengeluh dan Menyebut Bupati Carpak

Sebarkan artikel ini

PAMEKASAN, Madurapost.id – Meski BEP di Klaim oleh dinas perdangan mengalami peningkatan setiap tahun, Namun petani masih menilai kurang layak dengan modal yang harus dikeluarkan petani untuk menanam tembakau.

Break Even point (BEP) tembakau terus mengalami kenaikan dari tahun ke tahun,Data yang di Himpun Madurapost dari, pada tahun 2017 sebesar Rp 32.861 per kilogram, tahun 2018 Rp 39.931 sedangkan pada tahun 2019 juga mengalami kenaikan yakni Rp 40.294 per kilogram sedangkan tahun 2020 Rp Rp 54.437 per kilogram untuk tembakau kualitas atas atau tembakau gunung,

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Baca Juga :  BREAKING NEWS: Santri di Sumenep Terseret Banjir

Namun Realita di lapangan, harga tembakau milik petani dibeli dibawah BEP. Sehingga menyebabkan petani mengeluh.

Seperti yang disampaikan Amir warga Dempo Timur. Bahwa pihak pabrikan membeli tembakau dengan kualitas terbaik dengan harga Rp 40 Ribu.

“Pabrik Djarum membeli tembakau yang kualitas super dengan harga Rp 40 Ribu, secara otomatis rata-rata harga di bawah Rp 30 Ribu, bahkan bisa kebawah dari itu, jadi sangat jauh sekali jika di ukur dengan biaya yang dikeluarkan petani di waktu pengarapan lahan sampai panin,” Kata Amir. Senin (08/09/2020).

Baca Juga :  Pemerintah Desa Tobai Barat : Selamat Dirgahayu Republik Indonesia ke 76

Amir berharap agar pemerintah kabupaten Pamekasan memperhatikan nasib para petani tembakau, karena selama dua tahun Bupati Baddrut Tamam memimpin kabupaten Pamekasan, Harga tembakau selalu murah.

Begitu juga yang disampaikan Holis, Warga desa Bindang Kecamatan Pasean, Dirinya menyebut bahwa harapan petani tembakau tahun ini kandas. Karena BEP yang ditentukan pemerintah hanya sekedar kamuflase dan jauh dari fakta.

Baca Juga :  Masuk PPKM Level 2, Penerbangan Perintis Bandara Trunojoyo Kelas III Sumenep Dibuka Kembali Hari Ini

“Saya harap Bupati Pamekasan jangan ngapusi rakyak, Janjinya luar biasa, tapi faktanya Nol. Kalau orang Madura menyebut orang seperti Bupati itu “Carpak”, Kata Holis. (Mp/fat/kk)

Baca berita lainya di Google News atau gabung grup WhatsApp sekarang juga!

Konten di bawah ini disajikan oleh advertnative. Redaksi Madura Post tidak terlibat dalam materi konten ini.