Scroll untuk melanjutkan membaca
Politik

Hadir dalam Debat Pilbup Sumenep Putaran Kedua, KH. Ramdlan Siradj : Fauzi Lebih Bisa Memberikan Harapan

Avatar
×

Hadir dalam Debat Pilbup Sumenep Putaran Kedua, KH. Ramdlan Siradj : Fauzi Lebih Bisa Memberikan Harapan

Sebarkan artikel ini

SUMENEP, MaduraPost – Mantan Bupati Kabupaten Sumenep, Madura, Jawa Timur, KH. Ramdlan Siradj, ajungkan jempol dalam program Achmad Fauzi sebagai Calon Bupati Sumenep di Pemilihan Bupati (Pilbup) 9 Desember 2020 mendatang.

Program tersebut berpusat pada potensi Sumenep dalam memberikan harapan yang lebih baik bagi masyarakat kedepan, jika pasangan calon (Paslon) 01 itu terpilih nanti.

advertisement
Scroll untuk melanjutkan membaca

“Ya lebih memberikan harapan yang lebih baik. Pada prinsipnya, kepemimpinan itu sebuah estafet. Pemimpin sebelumnya sudah melakukan estafet itu, dan melakukan upaya-upaya terbaik. Saat ini kita tinggal melakukan hal-hal yang mungkin kurang, itu perlu disempurnakan,” ungkapnya, pada sejumlah media usai debat putaran kedua Pilbup di Hotel Utami, Senin (23/11) malam.

Baca Juga :  Tidak Loyal Pada Partai, DPP PPP PAW Dedi Dores Dari Kursi DPRD Sampang

Dalam kesempatan itu, KH. Ramdlan Siradj terlihat hadir mendukung Achmad Fauzi di forum debat putaran kedua. Disisi lain, disinggung soal konsep debat yang menggunakan bahasa Madura disesi terakhir, pihaknya menjelaskan bahasa daerah sebagai bahasa lokal perlu untuk tetap dirawat dan dijaga.

“Tentu kedepan kita terus mengupayakan menjaga bahasa daerah itu. Persoalan terkikisnya bahasa daerah sebagai bagian dari bahasa lokal itu memang ada kecenderungan, makanya ini merupakan upaya untuk tetap dilestarikan,” kata dia.

Baca Juga :  Kapolda Jatim Minta Polisi Kerjasama dengan Media untuk Rangkul Keamanan Pemilu 2024

Menurutnya, bahasa Madura yang kini mulai terkikis dengan bahasa campuran atau kontemporer bahasa Indonesia, juga bisa dilihat dari aspek sosial dari perilaku kehidupan masyarakat.

“Sebab tidak hanya bahasanya, tetapi juga menyangkut aspek perilaku dan lainnya. Apalagi Sumenep-Madura, Solonya Madura, ini yang harus pertahankan bagaimanapun harus dijaga,” jelasnya.

Sebab itu, Ramdlan mengakui, Sumenep yang memiliki bahasa terhalus ketimbang tiga Kabupaten lain di Madura, lebih bisa memperbaiki dari sektor pendidikan di Sumenep.

Baca Juga :  Dilantik Sebagai Sekjen BM PAN, Slamet Ariyadi Menjadi Inspirasi Masyarakat Madura

“Di Sumenep ada (Nabara, pembinaan bahasa Madura, red) itu ngelink dengan lembaga pendidikan. Ya kuncinya ada di Dinas Pendidikan. Di Sumenep, sukunya tidak hanya Sumenep, tapi banyak. Pastinya memiliki bahasa yang berbeda,” tuturnya.

Pihaknya berharap, kedepan Achmad Fauzi bisa lebih memberikan harapan bagi masyarakat dalam kemakmuran kota berlambang Kuda Terbang tersebut.

“Pak Fauzi ini lebih bisa memberikan harapan kedepan,” tukasnya. (Mp/al/rul)

Baca berita lainnya di Google News atau langsung ke halaman Indeks

Konten di bawah ini disajikan oleh advertnative. Redaksi Madura Post tidak terlibat dalam materi konten ini.