SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Daerah

Disperindag Pamekasan Terkesan Gelap Hati dan Tutup Mata Terhadap Nakalnya Pemantau Tembakau

Avatar
×

Disperindag Pamekasan Terkesan Gelap Hati dan Tutup Mata Terhadap Nakalnya Pemantau Tembakau

Sebarkan artikel ini

PAMEKASAN, Madurapost.id – Pihak Disperindag Pamekasan diduga telah gelap hati dan tutup mata terkait nakalnya para pemantau tembakau yang gajinya berasal dari APBD Kabupaten Pamekasan.

Pasalnya sejak tanggal 1 September 2020 sampai sekarang, masih banyak pamantau temabakau yang keluyuran pada saat jam tugas, artinya hanya datang pagi untuk absen dan baru kembali pada sore hari.

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Hal itu terjadi karena tidak adanya ketegasan dan pengawasan yang jelas dari pihak team pengawas Disperindag terhadap para pemantau tembakau setiap harinya, sehingga terkesan buang-buang anggaran saja.

Baca Juga :  Dintengah Pademi Covid 19, Pedagang Maupun Pengunjung Pasar Waru Abaikan Himbauan Pemerintah Untuk Memakai Masker

Menurut politisi partai Gerindra Pamekasan Khairul Kalam, jika benar demikian, para pemantau sama halnya memakan gaji buta, Disperindag hanya buang-buang anggaran saja dan itu sama halnya merugikan Negara.

“Disperindag rugi menggaji mereka jika faktanya para pemantau lalai dalam tugasnya, karena tidak sedikit teman- teman pemantau yang hanya keluyuran saat jam tugas,” ujarnya, Senin (14/09/2020).

Baca Juga :  Balita Penderita Hidrosefalus Butuh Uluran Tangan di Sampang¬†

Lebih lanjut Khairul Kalam berharap, Disperindag memberikan tindakan tegas bagi pemantau yang tidak serius dalam menjalankan tugasnya

“Ya menjadi PR Disperindag adalah, lakukan evaluasi dan berikan sanksi yang jelas bagi pemantau yang lalai dalam tugasnya, kalau hal itu tidak dilakukan oleh Disperindag berarti pihak Disperindag telah gelap hati dan tutup mata,” harapnya.

Baca Juga :  Pemdes Rekkerrek Menyisir Warga Miskin Untuk Menerima BLT Dana Desa

Seperti pada pemberitaan sebelumnya, salah satu dari team pengawas dari Disperindag Pak. Mol (sapaan akrabnya) berdalih, kalau dirinya tidak tahu terhadap pemantau yang seperti itu.

“Ya kalau seperti itu, kami tidak tahu dan kami akan tindak lanjuti, cuma pada saat saya ke gudang, pemantau itu ada kok,” dalihnya. (Mp/nir/uki/rus)

Baca berita lainya di Google News atau gabung grup WhatsApp sekarang juga!

Konten di bawah ini disajikan oleh advertnative. Redaksi Madura Post tidak terlibat dalam materi konten ini.