Scroll untuk melanjutkan membaca
DaerahKesehatan

Dinkes Pamekasan Sebut Panasnya El Nino Picu Kesehatan Masyarakat Terganggu

Avatar
×

Dinkes Pamekasan Sebut Panasnya El Nino Picu Kesehatan Masyarakat Terganggu

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi dampak El Nino picu kekeringan dan kebakaran hingga mengganggu kesehatan masyarakat. (pexels/pixabay)

PAMEKASAN, MaduraPost – Di tengah panasnya dampak El Nino atau fenomena pemanasan Suhu Muka Laut (SML) akan menyebabkan kekeringan dan kebakaran. Hal tersebut secara tidak langsung juga akan memicu kesehatan masyarakat terganggu.

Kepala Dinkes Pamekasan dr Saifuddin mengatakan, fenomena El Nino di Kabupaten Pamekasan sangat begitu terasa. Bahkan kini mulai melebar hingga menyebabkan kekeringan dan kebakaran.

advertisement
Scroll untuk melanjutkan membaca

Menurutnya fenomena ini memeberikan dampak banyaknya debu, kekurangan air, bersamaan juga musim buah yang diikuti banyak lalat.

Baca Juga :  DPRD Sampang Akan Panggil Satpol PP Buntut Pencopotan Spanduk ‘2024 Ganti Bupati’

Sehingga penyakit dapat meningkat prevalensinya seperti penyakit Infeksi Saluran Pernafasan Akut & Diare atau ISPA.

“Kita harus waspada dengan menjaga kondisi dan stamina tubuh tetap bugar agar tahan terhadap serangan virus maupun kuman di musim kemarau,” kata dr Saifuddin.

Untuk mencegah hal tersebut, dia meminta masyarakat untuk menggunakan masker untuk melindungi saluran napas.

Baca Juga :  Kunker ke Madura, DPK HKTI Sampang Sambut KSP Moeldoko dengan Baliho Jumbo

Saran lain untuk tetap menjaga stamina dan kesehatan tubuh adalah bisa dengan memperbanyak minum air untuk mencegah dehidrasi serta makan dengan teratur.

“Serta segera melakukan pemeriksaan kepada pelayanan kesehatan setempat jangan menunggu serius,” ujar dia.

Diketahui Berdasarkan BMKG, El Nino adalah fenomena pemanasan Suhu Muka Laut (SML) di atas kondisi normalnya yang terjadi di Samudera Pasifik bagian tengah.

Baca Juga :  Desa Karang Anyar Sampang Capai 100 Persen Vaksinasi Dosis Pertama

Pemanasan SML ini meningkatkan potensi pertumbuhan awan di Samudera Pasifik tengah dan mengurangi curah hujan di wilayah Indonesia.

El Nino memicu terjadinya kondisi kekeringan untuk wilayah Indonesia secara umum. Dampak tersebut kini mulai dirasakan oleh masyarakat yang mulai mengalami menurunnya kesehatan seperti sesak napas, demam serta penyakit lainnya.***

Baca berita lainnya di Google News atau langsung ke halaman Indeks

Konten di bawah ini disajikan oleh advertnative. Redaksi Madura Post tidak terlibat dalam materi konten ini.