SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Kesehatan

Dinkes P2KB Sumenep Tetapkan 7 Tempat Bebas Rokok, Simak Selengkapnya!

Avatar
×

Dinkes P2KB Sumenep Tetapkan 7 Tempat Bebas Rokok, Simak Selengkapnya!

Sebarkan artikel ini
ACARA. Dinkes P2KB Sumenep saat menghadiri pertemuan tentang penerapan KTR di pada Jumat (24/2/2023) kemarin. (Istimewa for MaduraPost)

SUMENEP, MaduraPost – Sebagai bentuk imbauan, Dinas Kesehatan Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (Dinkes P2KB) Kabupaten Sumenep, Madura, Jawa Timur, akan mengeluarkan Surat Edaran (SE) tentang Kawasan Tanpa Rokok (KTR). Selasa 28 Februari 2023.

SE tersebut merupakan tindak lanjut Peraturan Bupati (Perbup) Nomor 111 Tahun 2021 tentang KTR. Kepala Dinkes P2KB Sumenep, Agus Mulyono mengatakan, bahwa akan melakukan langkah untuk mengimplementasikan Perbup yang telah ditetapkan.

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Baca Juga :  18 Kasus Covid-19 di Sumenep, 1 Orang Meninggal Berstatus PDP, 1 Orang Lagi Dirawat di RSI Kalianget

“Langkah tersebut berdasarkan adanya SE itu. Ada 7 tempat atau area yang menjadi tempat tanpa rokok,” kata Agus, saat menghadiri pertemuan tentang penerapan KTR di Aula Dinkes P2KB Sumenep pada Jumat (24/2/2023) kemarin.

Agus memaparkan, apabila area atau kawasan tersebut adalah fasilitas layanan kesehatan. Diantaranya tempat proses belajar mengajar, arena kegiatan anak, tempat ibadah, angkutan umum, tempat kerja dan tempat umum.

Baca Juga :  Puskesmas Banyuanyar Sampang Giat Vaksinasi di SDN 3 Karangdalam

“Di area tersebut setiap orang dilarang merokok, menjual, mengiklankan atau memproduksi. Kami tetap tegaskan di area tersebut bebas dari rokok,” kata Agus menegaskan.

Menurutnya, saat ini pasien yang mempunyai penyakit tidak menular dikarenakan asap rokok yang semakin meningkat.

Di mana, asap yang ditimbulkan oleh rokok akan memperparah kondisi pasien. Kemudian, akan tercipta penyakit menular apabila area tersebut ada yang merokok.

Baca Juga :  Pilkada Sumenep 2020, Deklarasi Damai Berlangsung Bersama Ketua Parpol

“Hasil survey di lapangan menunjukkan penyakit jantung dan pembuluh darah menempati urutan pertama sebagai penyebab kematian mendadak di Indonesia. Semoga SE tersebut direspon positif oleh masyarakat,” tandasnya.***

Baca berita lainya di Google News atau gabung grup WhatsApp Madura Post sekarang juga!

Konten di bawah ini disajikan oleh advertnative. Redaksi Madura Post tidak terlibat dalam materi konten ini.