SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Daerah

APBD Pamekasan Terkuras Untuk Pembangunan yang Tidak Jelas

Avatar
×

APBD Pamekasan Terkuras Untuk Pembangunan yang Tidak Jelas

Sebarkan artikel ini

PAMEKASAN, Madurapost.id – Pekerjaan gedung pusat dan gedung produksi turunan batik tulis yang berada di Desa Klampar sudah mulai dikerjakan oleh PT Haris Tiga Putra sebagai penyedia jasa.

Proyek dengan anggaran Rp 4,4 Miliar tersebut berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) kabupaten Pamekasan tahun 2020.

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Anggaran yang sangat fantastis untuk pembangunan Tersebut dianggap oleh sebagian kalangan sebagai sarana untuk menghamburkan uang APBD Kabupaten Pamekasan.

Baca Juga :  Selain Over, Bupati Pamekasan Dianggap Manfaatkan Pengusaha Batik Untuk Cari Popularitas

hal itu terbukti dari beberapa bangunan yang berada di lokasi tersebut yang dibangun sejak tahun 2016 hingga saat ini masih belum difungsikan.

hal itu disampaikan oleh Ahmad Rofiqi sebagai warga setempat dan juga pengurus Partai Politik di Kabupaten Pamekasan, merasa kecewa dengan keberadaan bangunan sentra batik desa Klampar yang sampai saat ini belum berfungsi.

Baca Juga :  Pemkab Sumenep Tak Larang Warga Melangsungkan Sholat Tarawih, Jumat, dan Ied

Menurut Rofiq pemerintah Kabupaten Pamekasan tidak bisa menentukan program prioritas akan tetapi lebih mengutamakan bagaimana cara pemerintah menghabiskan anggaran daerah sehingga tidak menjadi Silpa.

“Seharusnya Disperindag Kabupaten Pamekasan berfikir bagaimana bangunan yang telah ada dapat difungsikan dan bermanfaat bagi pengrajin batik di Kabupaten Pamekasan, Jangan cuma bisa membangun tapi akhirnya mangkrak,” Kata Rofik.

Baca Juga :  Pencapaian Rencana Strategis SMSI Dicatat MURI, Firdaus: Ini Pencapaian Kerja Bersama

berdasarkan pantauan Madurapost terdapat beberapa bangunan megah namun kumuh karena tidak difungsikan. Masyarakat berharap agar bangunan tersebut segera dan bisa dimanfaatkan untuk para pelaku batik di Kabupaten Pamekasan. (Mp/nir/kk)

Baca berita lainya di Google News atau gabung grup WhatsApp sekarang juga!

Konten di bawah ini disajikan oleh advertnative. Redaksi Madura Post tidak terlibat dalam materi konten ini.